Kamis, 10 April 2014

Pia Crunchy isi Coklat (PR LBT #31 BAKPIA)

Pia Crunchy isi Coklat

Setelah sekian lama ada di waiting list akhirnya saya nyoba bikin bakpia sendiri, ini juga berkat PR dari LBT yang kebetulan bulan ini bertemakan "Bakpia". Dulu sih pengennya nyoba bikin bakpia pathok yang dari jogja itu tapi kemarin buka-buka link referensi resep di LBT kok saya malah jatuh hati sama pia buatan mbak Diah Didi yang dari fotonya keliatan nyoklat dan crunchy alias renyah. 

Kelebihan pia ini dibanding pia pathok adalah masa simpannya yang cenderung lebih lama, karena pia ini bertexture kering tidak sebasah dan selembab pia pathok. Kalau disimpan dengan baik di wadah kepad udara kulit pianya bakal tetep renyak dan beremah saat dimakan. Ditemenin teh hangat atau kopi susu pasti nikmat banget. 

Pia Crunchy isi Coklat


Percobaan bakpia perdana ini sekaligus saya submit  untuk PR dari group LBT bulan ini. Resepnya saya nyontek dari blognya mba Diah Didi, terimakasih banyak untuk sharing resepnya mba. Sesuai dengan review dari mba Diah memang bikin kulit pia itu keliatannya ribet banget , harus melewati dua kali proses kulit dan giling menggiling yang lumayan juga, tapi ketika dikerjakan sambil dinikmati maka sama sekali ngk berasa ribetnya... pokoknya dibawa enjoy ( saya sih kuatnya bikin 20 biji doank heheheh makanya bisa bilang enjoy). 

Berikut resep yang saya pakai :

PIA RENYAH ISI COKLAT
Source: Diah Didi's Kitchen 


 

































Bahan Kulit 1:
  • 250 gram  Tepung terigu protein sedang
  • 125 ml  Minyak goreng
  • 75 ml Air
  • 50 gram Gula halus 
  • 1/2 sdt  Garam
Bahan kulit 2 :
  • 100 gram Tepung terigu protein sedang
  • 50 ml  Minyak goreng
Bahan isi coklat:
  • 100 gram tepung terigu protein sedang, disangrai 5 menit, ditimbang 90 gram, dinginkan 
  • 30 gram cokelat bubuk 
  • 25 gram susu bubuk 
  • 1 sendok makan air es 
  • 125 gram gula tepung 
  • 50 gram margarin 
Aduk semua bahan diatas, hasil adonan bahan isi coklat nantinya lembab dan basah

Cara Membuat :
  1. Adonan 1, Campur semua bahan kulit 1 hingga rata, uleni hingga rata, sisihkan ( adonan jadinya kalis dan lembab ) 
  2. Adonan 2, campur semua bahan hingga rata, sisihkan ( adonan jadinya agak mawur, tapi lembab juga ) 
  3. Bagi adonan 1 & 2 jadi 20 bagian. 
  4. Pipihkan adonan 1, beri adonan 2 di atasnya, bentuk amplop, lalu gilas , bentuk amplop lagi dan gilas lagi, lakukan hingga 3 kali 
  5. Pipihkan adonan kulit pia, isi dengan bahan isi, lalu bentuk bulat pipih. 
  6. Oven 15 - 20 menit di suhu 180 C, sampai matang, bolak balik jika perlu. 
  7. Simpan pia dalam toples ketika sudah dingin.

PR LBT#31 BAKPIA

Bagikan

Baca Juga

Pia Crunchy isi Coklat (PR LBT #31 BAKPIA)
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

3 comments

Tulis comments
avatar
12 April 2014 00.29

Salam kenal mbak sashy... Dah lama follow blog ni tp br skr berkesempatan mampir hehehe.. Liat bakpianya jadi pengeeeeennn... Tp dsni gak ad oven hiks.berasa pngn nekat pake teflon wakakaka...

Reply
avatar
15 April 2014 02.18

Halo mba Ida, salam kenal juga ya Mba... terimakasih banyak udah mampir ke blog saya. Kayaknya kalo bakpia bisa ppake teflon deh mba, soalnya dia ngk butuh mengembang cuman buat ngeringin kulitnya aja. Mungkin bisa dicoba pakai teflon sejenis double pan itu . Kemarin saya juga liat ada buku kue dan roti tanpa oven, mungkin bisa jadi refrensi untuk bikin kue tanpa perlu beli oven :)

Reply
avatar
Anonim
15 September 2014 22.57

Hlo mbak, aku bikin 2x , yg pertama ok kulitnya meskipun nggak sealus punya mbak. Yg kedua malah bergelombang nngak rata n keras spt cookies. Tapi dua2nya rasanya ok:-) kira2 salahnya dimana ya mbak?

Trus wkt gilas bahan kuli t 1 n 2 dan dilipat 3x kulit lapisan ke2 rada lepas2, apa itu berpengaruh dihasil panggangnya?

Reply

Halo Foodies terimakasih sudah berkunjung ke blog saya, silahkan tinggalkan comment untuk pertanyaan, saran maupun kritik yang membangun. Mohon untuk tidak berkomentar yang mengandung SARA, Kekerasan, judi maupun Pornografi karena tidak akan saya tampilakan disini. Berkomentarlah dengan bijak dan santun. Terimakasih