Selasa, 23 Juli 2013

Black Nastar (ala Pak Sahak)

Black Nastar ala Pak Sahak Pribadi

Saya lagi demen-demennya mempraktekkan resep-resepnya pak Sahak , setelah beberapa waktu yang lalu nyoba bikin chiffon cake dan cake tape ala beliau dan hasilnya memuaskan jadi ketagihan untuk nyoba resep lainnya. Kali ini saya nyoba bikin black nastar yang terkenal itu, kalo kemarin saya coba nastar keju ala ibu Fat dan ngk sempet foto karena keburu habis, maka kali ini saya sempat-sempatkan foto si black nastar pagi-pagi sebelum berangkat kerja. Takut kalo blm difoto dan ditinggal kerja pas pulang udah ludes dihabisin suami ehehhehe. 

Hasil black nastarnya enak cuman kok agak susah dibentuk ya, adonannya lebih padat dari nastar Ncc , apa saya salah masukin takaran tepung kali ya. Tapi untuk texture dan rasa memang enak, rasa coklat dan isian selai nanasnya berpadu unik. Adonan coklatnya ngk begitu manis karena takaran coklat bubuk yang lumayan banyak, tapi selai nanas yang manis dan lembut bisa menyeimbangkan rasanya. Sebagi pemanis, dibagian atas black nastar dikasi hiasan bunga dari adonan kue kering vanilla. Adonan yang ini saya sengaja bikin dengan gula yg butirannya agak besar, jadi texture gulanya masih keliatan dan kriuk-kriuk kalo digigit. 

Dari tiga jenis nastar yang pernah saya buat, ternyata saya tetap lebih suka nastar yang classic, bukannya nastar keju dan black nastar ini ngk enak ya , tapi cuman di classic nastar rasa selainya yang dominan dibanding adonan kulitnya (heheh maklum saya penyuka nanas, jadi nyari yg nanasnya paling kerasa). Kembali lagi tergantung selera masing-masing, bagi penyuka keju saya yakin pasti lebih memilih nastar keju, begitu juga penyuka coklat pasti lebih tertarik dengan black nastar. 

Berikut ini adalah resep black nastar ala pak Sahak Pribadi 

Black Nastar 
source : Bpk. Sahak Pribadi

Bahan A :
3 Kuning Telur
1 Putih Teur
200 gr Margarin
100 gr Butter
250 gr Gula palm (saya pakai gula pasir)
1/2 sdt garam

Bahan B
425 gr tepung terigu
25 gr susu bubuk
50 gr coklat bubuk
30 gr maizena

Bahan C
500 gr Selai nanas

Cara Membuat :

Bahan A dikocok hingga rata
Masukkan bahan B, aduk rata
Ambil 1 sdt pipihkan lalu beri bahan C kemudian bentuk sesuai selera
Panggang dengan suhu 150 C selama 30 menit atau sampai matang , tergantung kondisi oven masing-masing karena biasanya beda oven beda tingkat panasnya. 

Note:
Saya oven dua kali , pertama selama 20 menit kemudian saya keluarkan dan oles kuning telur , setelah itu saya masukkan lagi ke oven kurang lebih 10 menit sampe kecoklatan.


Protected by Copyscape Duplicate Content Finder
Baca selengkapnya

Minggu, 21 Juli 2013

idfb Challenge #11 : Mie Ayam Bakso Labu Kuning

Mie Ayam Bakso Labu Kuning

Akhir-akhir ini di Bali lagi musim hujan dan hawanya juga cenderung dingin sepanjang hari. Kalau lagi dingin-dingin begini bawaannya pasti  pengen makan yang hangat-hangat. Beberapa warung bakso dan mie pun mulai terbayang untuk dikunjungi. Tapi setiap mau keluar rumah pasti selalu hujan jadi susah mau kemana-mana dan males banget kalo harus basah-basahan demi semangkok mie atau bakso, bukannya hangat malah bisa-bisa berujung pilek. 

Dipikir-pikir kenapa ngk coba buat mie sendiri dirumah ya, jadi bisa makan dengan puas dan ngk usah keluar hujan-hujanan. Kebetulan juga challenge idfb kali ini bertema noodle alias mie, bisa sekalian di setor untuk ikutan challenge. Tapi saya belum pernah buat mie sendiri sebelumnya, trus ngk punya mesin penggiling mie juga, apa bisa bikin mie secara  manual dengan alat seadanya ?. 
Setelah liat-liat beberapa video pembuatan mie di youtube ternyata mie bisa dibuat dengan gillingan kayu manual ngk harus pake mesin, jadi semangat lagi mau ngelanjutin niat bikin mie ayam sendiri. 

Cek isi kulkas ternyata masih ada sisa labu kuning, jadi saya memutuskan mau bikin mie labu kuning, resepnya sudah saya bookmark dari lama sih cuman ngk pernah cukup niat untuk mencoba hehehe. 
Toppingnya kali ini adalah ayam jamur hasil nyontek di blognya mba Hesti ditambah dengan bakso ayam dari JustTry&Taste, trus pake pangsit goreng juga ....komplit kan ? dan komplit juga pegel di tangan. Ternyata oh ternyata ngulenin mie dan giling manual pake gilingan kayu trus motong mie pake pisau itu bikin pegel, rasanya tangan dan pinggang sakit semua. Untung aja mienya ngk begitu banyak, kalo banyak pasti sebagian adonan bakal mangkrak. 

ini penampakan mie labu yang belum direbus, bakso ayam, topping ayam jamur dan mie ayam yg sudah disajikan


Proses bikin mie ini dari mulai sampe selesai sekitar empat jam, berasa banget didapur selama itu tapi ngk apa-apa deh hasilnya sesuai kok dengan perjuangannya. Suami dan kakak saya bilang mie nya enak , dagang mie didepan rumah kalah katanya hahahhahaha.... (terpaksa muji takut dijutekin xixixix) tapi menurut saya memang enak, mienya lebih enak dari mie yang sering dibeli jadi. Texturenya lebih lembut dan lebih gampang dicerna, ngk terlalu kenyal dan alot .Mungkin karena ngk pake bahan pengawet ya, atau karena ada tambahan labu kuning dalam adonannya. Baksonya juga enak ngk ada rasa tepung sama sekali, pure rasa ayam dan bumbunya, texturenya empuk ... pokoknya enak dan dijamin bebas bahan berbahaya :). Malem-malem , dingin-dingin menikmati semangkok mie ayam bakso buatan sendiri bareng suami dan kakak sambil ngobrol rasanya menyenangkan sekali. Terbayar lunas deh perjuangan empat jamnya. jadi bagi yang mau mencoba ngk usah nyerah duluan ya karena butuh waktu dan tenaga extra karena hasilnya juga memuaskan .... selamat mencoba.

Mie ayam bakso labu kuning



Mie Ayam Bakso Labu Kuning
Recipe source : Sajian Sedap, Hesti's Kitchen , Just Try & Taste


Yang perlu disiapkan:
  • Mie labu kuning
  • Topping ayam jamur
  • Kuah kaldu ayam
  • Bakso ayam 
  • Minyak bawang putih 
  • Pangsit goreng 
  • Sawi Hijau

Pelengkap:
  • Bawang goreng 
  • Sambel cabe rebus 
  • Saos sambal botolan


Mie Labu Kuning
Source : Sajian Sedap

Bahan-Bahan:
  • 100 gram labu kuning, kukus, haluskan
  • 250 gram tepung terigu protein tinggi 
  • 50 gram tepung sagu 
  • 2 sendok teh garam 
  • 1 butir telur, kocok lepas
  • 25 ml air es 
Bahan Taburan:
  • 25 gram tepung sagu 
Cara membuat:
  • Campur labu kuning, tepung terigu, tepung sagu, dan garam.
  • Masukkan telur dan air es sedikit-sedikit ke campuran tepung terigu sambil diuleni rata. Diamkan 15 menit.
  • Giling tipis adonan dari nomor yang terbesar 1 sampai dengan nomor 5 yang terkecil. Lakukan sambil ditabur dengan tepung sagu. Potong dengan pemotong mi. (Saya pakai penggilingan dari kayu manual, giling berulang kali sampai ketebalan yang diinginkan, kemudian potong-potong dengan pisau tajam. Gunakan tepung maizena atau sagu saat melapisi adonan agar tidak lengket)
  • Sisihkan. 

Bakso Ayam
Source : Just try & taste

Bahan-Bahan:
  • 500 gram daging ayam, saya menggunakan bagian dada
  • 125 ml air es
  • 1 sendok makan kecap ikan
  • 1 sendok teh garam, tambahkan jika kurang asin
  • 1/2 sendok makan gula pasir 
  • 1/2 sendok makan minyak goreng
  • 2 sendok makan tepung maizena
  • 1 1/4 sendok teh baking powder
  • 1/2 sendok teh baking soda
  • 1/2 sendok teh merica bubuk
  • 1/2 sendok teh kaldu bubuk (optional)
Lainnya:
  • Air es untuk merendam bakso 
Cara Membuat :
  1. Siapkan daging ayam, anda bisa menggunakan bagian daging ayam di dada atau paha, saya memilih untuk menggunakan bagian dada karena mudah memisahkan tulang dan dagingnya. Potong-potong kubus dan masukkan ke food processor. Proses hingga halus. 
  2. Jika daging telah halus, tambahkan 5 sendok air es ke dalam gilingan daging. Tambahkan air es sesendok demi sesendok. Terus proses hingga cincangan daging membentuk gumpalan. Matikan food processor. Tuangkan daging ke dalam mangkuk besar. 
  3. Jika anda melakukan cara manual, maka gunakan daging ayam cincang. Tambahkan air es sesendok demi sesendok sambil daging diaduk dengan spatula hingga serat-serat daging terlepas dan terpisah. 
  4. Siapkan mangkuk kecil, masukkan sisa air es, kecap ikan, garam, gula, kaldu bubuk, baking powder, baking soda, merica, minyak goreng dan tepung maizena ke dalam mangkuk. Aduk hingga rata. 
  5. Tuangkan larutan tepung ke permukaan adonan daging, aduk perlahan dan biarkan cairan terserap. Kemudian aduk hingga benar-benar merata. 
  6. Siapkan mangkuk berisi air es. Basahi tangan anda, ambil adonan kemudian bantingkan ke mangkuk, lakukan hal ini sekitar 10 kali atau hingga gumpalan adonan terlihat smooth, shiny dan elastis. Ketika disentuh terasa kenyal. Jika tangan anda lengket saat membanting adonan maka segera celupkan ke dalam air es. Fungsi banting-membanting ini adalah untuk memastikan serat daging terlepas dan tidak saling menggumpal serta untuk membuat adonan menjadi kompak.
  7. Tutup permukaan mangkuk dengan plastik, masukkan adonan ke dalam freezer selama 30 menit. Freezer ya bukan chiller (rak bawah). 
  8. Jika telah 30 menit, maka siapkan panci, isi air dan rebus hingga mendidih. Matikan kompor. 
    Keluarkan adonan dari freezer, ambil 1 sendok makan adonan dan dengan bantuan sendok lainnya bentuk adonan menjadi bulatan-bulatan diameter 1 1/2 cm. Masukkan adonan yang telah berbentuk bulat ke air panas. Lakukan hingga semua adonan habis.
  9. Adonan yang masuk ke air panas akan mengapung sendiri. Ketika panci telah terlihat penuh oleh adonan, hidupkan kembali kompor dan rebus menggunakan api kecil. Jaga jangan sampai air mendidih hingga bergolak, air hanya dididihkan hingga mengeluarkan letupan-letupan kecil saja bukan benar-benar mendidih. Masak hingga semua bakso mengapung, aduk bakso dengan sendok pengaduk dan masak hingga matang.
  10. Test kematangan dengan mengambil sebutir bakso dan belah, jika bagian tengahnya masih berwarna pink rebus kembali hingga matang.
  11. Siapkan mangkuk berisi air dan es batu, tiriskan bakso dengan saringan kawat, sisihkan airnya untuk kuah. Masukkan bakso ke dalam air berisi es dan rendam hingga dingin. Bakso siap untuk diolah sesuai keperluan atau masukkan ke dalam wadah rapat dan bekukan difreezer. 
Untuk step by step yang lengkap dengan foto silahkan kunjungi link berikut ini : 
Step by Step Bakso Ayam Just Try & Taste


Topping Ayam Jamur
Source : Hesti's Kitchen

Bahan-Bahan:
  • 250 daging ayam, cincang kasar sisihkan tulang dan kulitnya (Saya pakai daging giling)
  • 200 gr jamur kancing 
  • 1 batang daun bawang, potong-potong 
  • 5 siung bawang putih 
  • 1/2 sdt merica bubuk 
  • 1/4 sdt pala bubuk 
  • 3 sdm kecap manis 
  • 1 sdm kecap asin 
  • 1 sdm saos tiram 
  • 1 sdm minyak wijen 
  • 1 sdt gula pasir 
  • garam secukupnya 
Cara membuat :
  1. Tumis bawang putih sampai wangi. Masukkan ayam cincang/giling. Aduk-aduk. Tambahkan daun bawang, garam, merica, pala, kecap manis, saos tiram, kecap asin dan gula pasir. Aduk rata. Tambahkan air sedikit. Aduk rata. 
  2. Tambahkan minyak wijen. Masak hingga kuah menyusut dan kental. 
  3. Siap digunakan.

Kuah Kaldu
Source : Hesti's Kitchen

(masak semua bahan) :
  • tulang ayam 
  • 600 ml air 
  • 2 ruas jahe geprek 
  • garam secukupnya 
  • 1 buah kaldu blok

Minyak Bawang Putih
Source : Hesti's Kitchen

Bahan-Bahan:
  • 7 siung bawang putih, cincang 
  • kulit ayam 
  • jahe, geprek 
Cara membuat :
  1. Tumis bawang putih dan jahe dengan sedikit minyak goreng. 
  2. Setelah wangi, masukkan kulit ayam. Tumis sampai minyak ayam tersebut keluar. Matikan api. 
  3. Saring, dinginkan. Simpan dalam wadah tertutup.

Care Penyajian :
  1. Rebus 1 liter air hingga mendidih. Masukkan mie labu kuning, masak hingga matang. Angkat dan taruh dalam mangkok-mangkok yang telah diberi minyak wijen, minyak bawang, garam dan merica bubuk.
  2. Tambahkan sawi (yang telah direbus), bakso dan topping ayam jamur. Taburi dengan bawang goreng dan pangsit goreng. 
  3. Sajikan mie dengan kuah kaldunya beserta sambal cabe rebus dan saos cabe botolan. 


Postingan kali ini saya dedikasikan untuk idfb challenge #11 : Noodle atau Mie 
Thank you to Mba Hesti (Hesti's Kitchen) & Mba Endang (Just Try & Taste) for sharing their delicious recipes




Protected by Copyscape Duplicate Content Finder
Baca selengkapnya

Selasa, 16 Juli 2013

Es Pisang Ijo



Gara-gara liat banyak jenis hidangan buka puasa yang seger-seger, jadi inget lagi kalo udah beberapa lama ini saya pengen nyoba bikin es pisang ijo. Biasanya cuman bisa beli dan yang jual juga jarang banget disini, sesekali kesana taunya es pisang ijonya habis. 

Ngumpulin niat dan bahan dulu sebelum bikin, dan akhirnya kemarin kesampaian juga, resepnya saya copy dari Just Try and Taste (thank you for sharing) . Menurut JTT ini adalah resep dari salah satu pembaca setianya, katanya pisang ijo yang ini masih tetap lembut walaupun dinikmati keesokan harinya. Disini saya hanya mencantumkan resepnya saja, untuk foto step by stepnya bisa langsung berkunjung ke Just Try & Taste. 



Es Pisang Ijo
Resep diadaptasikan dari resep keluarga Devita Felim
via Just Try & Taste

Untuk sekitar 15 buah pisang ijo

Bahan pewarna pisang ijo:
  • 200 gram daun pandan, potong-potong
  • 500 ml air 
Bahan pisang ijo:
  • 15 buah pisang raja yang telah matang, kukus
  • 200 gram tepung beras
  • 200 gram tepung terigu
  • 50 gram gula pasir
  • 600 ml santan kental dari 1 butir kelapa
  • 500 ml air pandan 
  • 3 tetes pasta pandan
Bahan vla santan:
  • 50 gram tepung beras
  • 500 ml santan kental
  • 100 gram gula pasir
  • 1/2 sendok teh garam
Pelengkap:
  • pecahan es batu secukupnya
  • sirup coco pandan atau sirup merah lainnya
  • susu kental manis
Cara Membuat :
  1. Potong-potong daun pandan kemudian masukkan dalam blender bersama air, haluskan dan saring airnya hinga mendapat 500 ml sari pandan. Sisihkan.
  2. Campur tepung beras, tepung terigu, santan dan air pandan. Aduk hingga rata dan tidak bergerindil, jika masih belum licin dan rata adonan bisa disaring.
  3. Tambahkan gula pasir dan pasta pandan, aduk rata. 
  4. Tuang adonan kedalam wadah tahan panas, kukus selama 30 menit. 
  5. Keluarkan adonan dari kukusan kemudian uleni dengan sendok hingga kalis. 
  6. Ambil selembar plastik wrap, taruh 3 sdm adonan, pipihkan kemudian beri 1 buah pisang, gulung hingga adonan menutupi buah pisang. Bentuk seperti pisang dengan kulitnya.
  7. Bungkus pisang yang sudah dibalut adonan dengan daun pisang, lakukan hingga semua adonan habis. 
  8. Kukus lagi kurang lebih selama 15 menit. 
  9. Sementara menunggu pisang dikukus, dalam wadah lain campurkan tepung beras santan kental, gula pasir dan garam. aduk hingga rata.
  10. Jerang diatas api hingga mengental, jika bahan vla sudah meletup-letup berarti sudah matang. dan siap dihidangkan. 
  11. Susun sedikit es batu dalam mangkok, beri potongan 1 buah pisang hijau yang dipotong-potong dengan ketebalan yang diinginkan. Siram dengan vla santan, kemudian beri sedikit es batu lagi dan kucuri dengan sirup coco pandan serta susu kental manis.
  12. Es pisang ijo yang legit dan gurih siap dinikmati. 
Protected by Copyscape Duplicate Content Finder


Baca selengkapnya

Minggu, 14 Juli 2013

KBB #35: Basic White " Classic Berry Pavlova"

Protected by Copyscape Duplicate Content Finder
pavlova

Akhirnya surat cinta ketiga dari KBB datang juga, dag dig dug mau buka kira-kira tantangan kali ini apa ya ? apakah sesusah si bika ambon? ... tara ternyata kali ini temanya basic white. Pada tantangan  ini para anggota diberikan dua pilihan resep yang bisa dipakai, resep pertama adalah classic berry pavlova dan yang kedua adalah passionfruit maringue roulade.. ow ow dari namanya dua duanya dah ketauan pasti kebarat-baratan dan asing banget di telinga. Setelah dibaca-baca akhirnya saya pilih resep pertama karena bahannya lebih gampang didapat dibandingkan passionfruit diresep kedua.

Menurut berbagai sumber yang saya telurusi bersama om google, pavlova adalah dessert yang berbahan dasar maringue dengan kulit luar yang garing dan renyah sementara bagian dalamnya lembut seperti marsmallow. Pavlova biasanya disajikan dengan berbagai jenis buah-buahan yang berasa asam seperti strawberry, cranberry, dan sejenisnya. Dessert yang satu itu merupakan bagian penting dari kuliner nasional di New Zealand dan Australia. Nama pavlova sendiri diambil dari nama seorang penari ballet asal Rusia yang bernama Anna Pavlova, pada tahun 1920 ia menggelar serangkaian tour yang meliputi daerah New Zealand dan Australia. 

pavlova

Step by step pembuatan pavlova ini bisa dibilang tidak begitu susah, yang perlu diperhatikan adalah pastikan bahwa tidak ada kuning telur yang tercampur dalam putih telur yang akan dipakai. Selain itu wadah dan mixer yang digunakan juga harus bebas dari minyak karena kedua hal ini akan berpengaruh pada proses pengocokan maringue. Tahap pemanggangan pavlova ini agak berbeda dari cake kebanyakan, proses memanggangnya butuh waktu dua setengah jam dengan suhu yang sangat rendah yaitu hanya 100 derajat celcius. Berhubung oven yang saya gunakan timernya hanya maximal 60 menit jadi saya mau ngk mau harus nungguin si pavlova di panggang supaya bisa nambah waktu timer sampai mencapia dua setengah jam. Untuk mendapatkan kulit pavlova yang renyah, setelah dipanggang biarkan pavlova tetap dalam oven hingga dingin jika tidak kemungkinan besar bagian luar pavlova akan tetap lembek karena menyerap suhu ruang. Tantangan kali ini lagi-lagi saya harus nyoba bikin dua kali, bukan karena yang pertama gagal tapi karena saya ceroboh bawa pavlovanya jadi kepentok pintu dan jatuh. Terpaksa harus ngulangi bikin satu kali lagi supaya bisa difoto dan dilaporkan. Oh ya dari sumber yang saya baca pavlova tidak bisa tahan lama di suhu ruang, jika pavlova sudah dihias maka tidak bisa disimpan lama sementara pavlova yang blm dihias bisa disimpan semalam di dalam oven atau dibungkus plastik kedap udara hingga siap di hias dan kulitnya tetap renyah. Pavlova yang disimpan dalam kulkas akan berubah jadi lembek dan kulitnya tidak renyah lagi itu karena pavlova menyerap kelembaban dalam kulkas. 

bagian dalam pavlova yang tetap lembut





Soal rasa pavlova ini cenderung manis tapi kehadiran buah-buahan yang bercitarasa asam memberi andil untuk menyeimbangkan rasanya, jadi kecut-kecut manis gitu dan memang pas sekali sebagai dessert. Lain kali saya mau nyoba bikin pavlova versi kecil jadi ngk usah dipotong-potong lagi kalau mau menyajikan. 

Berikut ini adalah resep yang saya pakai dari email KBB:

Classic Berry Pavlova
Sumber: ABC Delicious: Sweets


Bahan-Bahan :
  • 4 butir putih telur dalam suhu ruangan
  • 250 gram gula caster
  • 2 sendok teh tepung maizena
  • 1 sendok teh cuka anggur putih (saya pakai cuka masak)
  • ½ sendok teh ekstrak vanilla
  • 2 x 125 gram raspberry (saya ngk pake)
  • 125 gram blueberry (saya ngk pake)
  • 250 gram strawberry, buang kelopaknya, iris
  • 300 mililiter krim kental (saya pakai whipping cream)
  • 5 sendok makan gula icing
Cara Membuat:
  1. Panaskan oven suhu 150C. Alasi loyang dengan baking paper dan gambar lingkar 22cm.
  2. Kocok putih telur dengan sejumput garam menggunakan mixer elektrik hingga pucuk tumpul. Masukkan gula sedikit demi sedikit sambil terus dikocok, hingga adonan mengkilat dan stiff. Masukkan tepung maizena, cuka dan vanilla, aduk rata.
  3. Gunakan sendok besar (atau spatula), tumpuk adonan meringue ke atas gambar lingkar di atas baking paper, lalu buatlah semacam lekukan di tengah adonan meringue menggunakan punggung sendok.
  4. Masukkan dalam oven dan segera turunkan suhu oven ke 100C. Panggang selama 2 ½ jam hingga kulit pavlova mengering. Biarkan di dalam oven hingga pav dingin.
  5. Masukkan satu bagian dari raspberry (saya pakai strawberry) ke dalam blender dengan 3 sendok makan gula icing, proses sampai lembut. Saring dan buang bijinya.
  6. Kocok krim dengan sisa gula icing hingga pucuk tumpul. Isi bagian tengah pavlova dengan krim kocok dan tabur dengan buah-buahan berry. Sendokkan saus raspberry ke atas susunan buah-buahan, hidangkan segera.
Note:
Saya ganti sebagian buah dalam resep dengan buah yang lebih mudah didapat antara lain : Anggur merah, jeruk sunkist, kiwi dan strawberry. 




Baca selengkapnya

Jumat, 12 Juli 2013

Milo Puppy Cookies


Milo puppy cookies 
Pertama kali liat cookies ini bersliweran di Fanpage Natural Cooking Club saya langsung penasaran, ini gimana cara bentuknya kok cookiesnya bisa lucu begini. Bentuknya mirip kepala anak anjing jadi gemes banget liatnya. Karena bentuknya yang lucu itu saya jadi mikir apa ngk capek tuh ngebentuk bagian-bagian kepalanya trus nempelin satu-satu, kayaknya bakal lama banget dikerjain hehehe. Apalagi saya tipe yang ngk sabaran bisa-bisa itu cookies mangkrak ditengah jalan. Tapi kali ini akhirnya saya mantapkan niat mau bikin si milo puppy ini untuk ponakan saya yang baru berusia 4 tahun. Kemarin dia mampir kerumah, padahal udah lama ngk ketemu tapi dia masih inget saya trus dengan imutnya dia bilang "tante arya minta kue", sayang waktu itu cuman ada browkus mekarnya ny. liem jadi cuman bisa kasi itu kedia dan ternyata dia suka. 

Balik lagi ke si puppy, ngk pernah nyangka kalo cookies ini ngk pake telur tapi hasilnya tetep renyah banget. Rasa adonannya ngk begitu manis karena pemakain gula halus yang hanya satu sendok makan, tapi isian chocochips dan chococruchnya menyeimbangkan rasa cookies ini jadi lebih manis. Kalo menurut saya cookies yang satu ini recommended banget, cocok buat anak-anak, bahannya juga ngk ada yang aneh-aneh. Resepnya saya copy dari sharingnya La Coklat di FB Ncc (thank you for sharing).

Milo puppy cookies








Bagi yang penasaran juga dan mau nyoba bikin sendiri, berikut ini resepnya ya:

Milo Puppy Cookies
Recipe by la cokelat

Bahan-Bahan:
  • 180 gram butter (saya pakai butter dicampur margarine)
  • 80 gram milo
  • 1 sdm gula halus (munjung)
  • 200 gram tepung terigu ( saya pakai protein rendah)
  • 25 gram maizena
  • 25 gram susu bubuk 
  • 100 gram choco chips
  • kokokrunch
  • meises (saya pakai chocochips)

Cara membuat :
  1. Campur tepung terigu, maizena, susu bubuk sisihkan
  2. Kocok butter, milo, gula halus sampai tercampur rata kurang lebih selama 3 menit
  3. Tambahkan campuran tepung, kocok kembali selama 1 menit ( saya campur dengan spatula kayu)
  4. Ambil adonan sebesar kelereng, pipihkan, isi dg chococip bulatkan lagi
  5. Penyelesaian hias telinga dengan kokokrunch, hidung dg chocochip n mata dg meises
  6. Panggang suhu 150° sampai matang ( saya panggang 20 menit)
  7. Setelah matang keluarkan dari oven dan biarkan hingga dingin baru dikemas dalam wadah kedap udara.
Protected by Copyscape Duplicate Content Finder
Baca selengkapnya

Minggu, 07 Juli 2013

Jamie Oliver's Pumpkin Tart





Sudah lama saya ingin mencoba membuat kue atau olahan dari labu tapi setiap ketemu labu di supermarket selalu terasa kebesaran kalau mau dibeli utuh. Akhirnya niat bikin olahan labu tertunda dan tertunda terus. Setelah sekian lama menunda akhirnya kesempatan mengolah labu datang juga, ceritanya kemarin kakak sya dikasi buah labu oleh temennya, karena terlalu besar labunya dibagi dua dan saya dapet sebagian ... heheh lumayan dapet labu seger dan gratis pula xixiixix, begitu dibuka wanginya manis banget... langsung kebayang-bayang aneka makanan dari labu.

Dari sekian banyak jenis olahan labu yang terbayang, yang pertama kali mau saya coba adalah pumpkin tart alias pie labu. Waktu itu pernah liat di blognya mba Hesti, foto pumpkin tartnya menggiurkan sekali. Menurut mba Hesti ini adalah resepnya Jamie Oliver , woww makin menarik kan untuk dicoba secara saya juga ngefans berat sama selebrity chef yang satu ini.  Dari reviewnya mba Hesti katanya pumpkin pienya enak dan lembut sekali, saya sih pasti langsung percaya dengan selera mba yang satu ini, selama ini setiap resepnya yang saya coba selalu enak dan sukses (kecuali kalo saya mengacau takaran2 di resep hehehe). 



Awalnya saya pikir untuk bikin isian pumpkin pie, labunya hanya dikukus atau direbus biasa kemudian di blender  tapi ternyata di resep ini yang membuatnya special adalah waktu merebus labu bersama dengan susu, gula dan vanilla pod. Konon inilah yang membuat puree labunya jadi lembut, silky dan wangi vanilla. Kalau dimakana hampir ngk ketauan kalau tart ini asalnya dari labu saking lembut dan wangi. Berikut ini adalah resep yang saya pakai hasil nyontek seperti biasa dari blog saktinya Mba Hesti .......( Makasi ya mba untuk sharing resep-resep enaknya)



Jamie Oliver's Pumpkin Tart
Source : 'Feel Good Food' edisi autumn 2010
Via : HESTI'S KITCHEN (yummy for your tummy)


Bahan kulit pie :
  • 250 gram tepung terigu protein sedang 
  • 125 gram mentega, dinginkan lalu potong kotak kecil 
  • 50 gram gula halus 
  • 1 butir telur 
  • 1/4 sdt garam 
  • Susu dingin secukupnya (1-2 sdm) 
  • olive oil untuk olesan loyang (saya pakai margarin) 
Bahan Filling :
  • 500 gram labu kuning, kupas buang bijinya dan potong kotak kecil 
  • 500 ml full fat milk
  • 200 gram gula pasir 
  • 1 vanila pod, belah lalu keruk isinya 
  • 2 butir telur 
Cara membuat :

Kulit: 
  1. Campur terigu, gula halus, garam lalu aduk rata. Tuang ke dalam food processor. Masukkan mentega dingin. Nyalakan food processor beberapa detik sampai membentuk remah.  ( Saya hanya pakai garpu pastry karena ngk punya food processor)
  2. Tuang telur dan satu sdm susu dingin. Proses lagi sebentar saja sampai adonan menggumpal. Keluarkan. Bungkus cling wrap dan dinginkan 30 menit dalam kulkas. 
  3. Keluarkan dari kulkas, giling tipis pipih lalu cetak ke dalam loyang pie diameter 25 cm (saya pakai loyang 20 cm dan 5 cm)
  4. Tusuk-tusuk garpu, tutup dengan cling wrap lalu simpan di kulkas selama 30 menit. Panaskan oven 180 C atau 350 F. 
Filling:
  1. Sementara itu, masukkan susu cair, labu, gula dan vanila bersama podnya ke dalam panci. Masak dengan api sedang sambil diaduk terus agar susu tidak pecah. Pada saat susu akan mendidih segera turunkan api menjadi kecil dan masak selama 15 menit sambil sekali-kali diaduk. Pasang tutup pancinya sedikit terbuka lalu lanjutkan memasak lagi selama 15 menit atau sampai labu benar-benar matang dan lunak. Buang kulit vanillanya. 
  2. Setelah hilang uap panasnya, blender adonan filling sampai lembut. Tutup dengan cling wrap agar permukaannya tidak mengeras. 
  3. Sementara menunggu adonan filling menjadi dingin, siapkan adonan kulit. 
  4. Letakkan kertas roti/minyak di permukaan pie lalu isi biji-bijian sebagai pemberat (blind bake). Panggang selama 10 menit sampai setengah matang. Lepas pemberatnya lalu panggang lagi selama 5 menit. Angkat dan biarkan dingin. 
  5. Turunkan panas oven jadi 160 C atau 325 F. 
  6. Kocok lepas 2 butir telur lalu tuang ke atas adonan filling yang sudah dingin tadi. Aduk rata menggunakan whisk. Tambahkan krim kental (kalo pake) aduk rata. 
  7. Tuang ke atas kulit pie lalu panggang selama kurang lebih 30 menit atau sampai adonan filling sudah mengeras di bagian pinggirnya dan masih agak lembek di tengahnya. 
  8. Sajikan dengan whipped cream.

Protected by Copyscape Duplicate Content Finder

Baca selengkapnya

Selasa, 02 Juli 2013

Cake Tape Keju (ala Pak Sahak)


Cake Tape Keju


Ini adalah kali kedua saya mencoba bikin cake tape, percobaan pertama gagal dengan sukses karena kecerobohan saya milih  loyang, adonan yang harusnya untuk loyang 28 cm saya paksakan masuk ke loyang 22 cm dan bisa ditebak hasilnya ... adonannya meleber kemana-mana menuhin seluruh oven. Padahal cake tape yang waktu itu texturnya moist sekali, duh sayang banget cakenya jadi hancur lebur gara2 salah loyang ... jadi sedih kalo diinget-inget. 

Percobaan kali ini tetep pakai resepnya pak Sahak yang saya dapat dari milis NCC tapi kali ini ada tambahan kejunya, jadi judulnya cake Tape Keju. Begitu cakenya matang saya agak bingung, kok texturenya ngk se-spongy percobaan pertama ya, hasilnya malah kelihatan seperti bantat , tapi pas dicobain ternyata ngk bantat sama sekali, texturenya moist , dan agak padat seperti butter cake. Karena penasaran saya googling hasil cake tape lainnya dan ternyata memang semua texturenya begitu , kelihatan seperti bantat dan tidak mengembang seperti sponge cake. mungkin karena berat dari tape dan keju yang lumayan banyak dalam adonannya. Soal rasanya ngk usah diragukan, menurut saya enak banget, rasa tape nya masih berasa sekali dipadu dengan keju yang gurih,,, wanginya enak banget. Cocok banget untuk temen minum teh, Makasi buat pak Sahak yang sudah berbagi resep-resepnya yang selalu enak . 

Cake Tape Keju


Bagi yang mau mencoba, berikut ini adalah resepnya :

Cake Tape Keju
Resep by Pak Sahak

Bahan A 
  • Margarin 250 gram
  • Gula halus 300 gram
  • (kedua bahan tersebut dikocok sampai lembut)
  • Telur 10 butir ( 10 kuningnya saja dan 5 putihnya saja )
  • TBM 1 sdm
  • (masukan secara bertahap sambil dikocok sampai mengembang )
Bahan B :
  • Tepung terigu 250 gram
  • Maizena 30 gram
  • Susu bubuk 40 gram
  • ( ayak jadi satu )
Bahan C :
  • Tape singkong 400 gram ( dihaluskan )
  • Keju 150 gram ( diparut )
Bahan D:
  • Minyak sayur 150 gram 
Cara membuat :
  • Masukan bahan B kedalam bahan A lalu aduk sampai rata.
  • Kemudian masukan bahan C aduk lagi sampai rata.
  • Masukan bahan D lalu aduk lagi sampai merata.
  • Tuang keloyang tulban berdiameter 28 cm yang telah dipoles dengan margarin dan ditaburi tepung.
  • Panggang selama 45 menit atau sampai matang dengan suhu 160 derajat.
Note:
Warna kuning didapat dari penggunaan kuning telur dan pemilihan tape yang berwarna kuning.


Protected by Copyscape Duplicate Content Finder

Baca selengkapnya