Selasa, 28 Mei 2013

Eggless Triple Chocolate Cupcakes

Triple Chocolate Cupcake

Hari ini sedang meliburkan diri, lagi kena sydrom males ke kantor hehehe, tapi semangat baking masih menggebu-gebu. Mumpung libur dari pada bengong akhirnya saya nyobain bikin cupcake, ini adalah cupcake pertama saya. Sebelumnya belum pernah bikin yang benar-benar berwujud cupcake dengan hiasan frozting diatasnya. Resep cupcakenya saya nyontek dari blognya Mba Hesti, nama aslinya adalah super moist eggless chocolate cake. Saya tertarik sama resep ini karena ngk pake telur dan menurut reviewnya hasilnya moist banget padahal ngk ada telurnya. Cara membuatnya juga ngk susah, bisa dibilang gampang dan cepet, ngk pake mixer cuman dicampur-campur aja, ngk pake coklat block juga hanya pakai coklat bubuk. Saya sih ngk ragu sama hasilnya, pokoknya kalo mba Hesti bilang enak pasti deh hasilnya beneran enak. Namanya saya ganti jadi triple chocolate cupcake karena saya pakai 3 jenis coklat: coklat bubuk, choco chip dan chocolate ganache untuk froztingnya. Maaf ya mba Hesti kalo resepnya namanya di ubah hehehe, untuk resep aslinya bisa dilihat disini. Oh ya untuk satu resep ini saya dapat 9 buah cupcake dengan papercase momma ukuran standard.

Triple Chocolate Cupcake

Bahan :
  • 1 1/4 cup tepung terigu protein sedang
  • 1 sdt baking powder
  • 1/2 sdt baking soda
  • 1/2 cup cokelat bubuk (aku pake Van Houten)
  • 2 sdm full susu bubuk
  • 1 1/4 cup air es
  • 1 cup gula palem
  • 1 sdt esen vanilla (aku pake vanili bubuk 1/2 sdt)
  • 1/2 sdt pasta moka atau pasta cokelat
  • 1/2 sdt garam
  • 1/2 cup minyak sayur atau minyak jagung atau mentega cair
  • 1 sdt cuka atau jus lemon
Cara membuat :
  1. Panaskan oven 325 F atau 160 C (aku pake 350 F/175C). Kalau menggunakan loyang, oles margarine lalu tabur terigu. Kalau menggunakan cup kertas tidak perlu dioles. (saya pakai cup kertas)
  2. Dalam wadah, ayak terigu, cokelat bubuk, baking powder dan baking soda. Tambahkan gula palem, garam, dan susu bubuk. Aduk rata.
  3. Masukkan air es lalu minyak dan pasta. Aduk menggunakan whisk asal rata saja. Jangan overmix.
  4. Tuang dalam loyang (kalo cup 3/4 tinggi cup). Kalo mau tambahkan cokelat chip atau kenari silahkan. (Saya tambahkan chocochip)
  5. Panggang selama kira kira 25 sampai 30 menit tergantung ukuran loyang. (Saya panggang 20 menit karena cupnya lebih kecil)
  6. Setelah matang keluarkan dan dinginkan cupcake. 

Triple Chocolate Cupcake

Bahan Ganache:
  • 1 cup whipping cream bubuk
  • 2 cup air es 
  • 150 gram dark cooking coklat 
Ukuran untuk whipping cream bubuk adalh 1:2 dengan air. Jadi satu bagian whipping cream diberi 2 bagian air. Whipping cream bisa diganti dengan cream kental. 

Cara Membuat Ganache:
  1. Campur whipping cream bubuk dengan air es, panaskan diatas kompor dengan api kecil hingga panas, jangan sampai mendidih. 
  2. Masukkan dark cooking coklat yang sudah dipotong kecil-kecil, aduk hingga coklat mencair dan rata. 
  3. Angkat dan simpan dalam kulkas kira-kira 2-3 jam, tutup dengan cling wrap. 
  4. Setelah dingin keluarkan dari kulkas kocok dengan mixer sebentar hingga ganache kental. 
  5. Gunnakan piping bag, suntikkan sebagian ganache kedalam cupcake. 
  6. Sisa Ganache digunakan untuk frozting pada bagian atas cupcake, gunakan spuit dan piping bag, kemudian semprotkan keatas cupcake sesuai dengan bentuk yang diinginkan. 

Baca selengkapnya

Minggu, 26 Mei 2013

Hong Kong Egg Tart


Dulu awal-awal baking pernah bikin egg tart versi mini yang sering disebut pie susu, kali ini saya mo nyobain egg tart versi 20 cm, dengan isian custardnya yang tebal.... mmm looks so yummy. Kebetulan nemu resep egg tart dengan fotonya yang cantik di blognya Mba. Endang Indriani (Justtryandtaste.com). Dari penampakan fotonya keliatan isiannya set tapi ngk kering, pasti enak kalo disajikan dalam keadaan dingin. 



Menurut mba Endang, egg tart yang satu ini adalah egg tart versi Hong Kong dimana bahan crust nya terbuat dari crust pastry, sementara jenis egg tart yang kulitnya dibuat dari puff pastry dikenal dengan sebutan Portuguese egg tart. Hasil akhir dari egg tart ini enak banget menurut saya, rasanya milky dan lembut banget apalagi ditambah wangi vanillanya ... sampe ngk cukup makan satu slice. Tanpa berpanjang leber lagi berikut ini adalah resep yang saya pakai hasil nyontek dari Justtryandtaste.com



Hong Kong Egg Tart 
Resep diadaptasikan dari blog Kitchen Tigress - Hongkong Egg Tarts 
dan blog Yochana's Cake Delight - Egg Tarts.


Bahan custard:
  • 3 butir telur
  • 160 gram gula bubuk
  • 280 gram susu cair  ( saya pakai susu evaporasi )
  • 1 sdt ekstrak vanila
  • 1 sdt ekstrak rum (saya tidak pakai)
  • 1 sdm custard powder ( di resep asli tidak pakai)

Bahan crust/kulit tart:
  • 125 gram mentega/margarine
  • 60 gram gula bubuk
  • 1 butir kuning telur
  • 1/2 butir putih telur
  • 1 sendok teh vanilla essence
  • 210 gram tepung terigu serba guna 

Cara Membuat Crust :
  1. Campur seluruh adonan crust dengan pastry blender atau garpu, campur hingga rata dan membentuk bulir-bulir. Jangan diuleni agar adonan tidak keras. 
  2. Bulatkan adonan, siapkan alas untuk menggiling adonan , taburi dengan sedikit tepung agar tidak lengket. Giling adonan hingga cukup untuk menutupi loyang ukuran 20 cm. 
  3. Saat memindahkan adonan dr papan giling ke atas loyang akan sedikit susah karena adonannya lembek, gulunglah adonan dengan rolling pin kemudian pindah keatas loyang. 
  4. Rapikan adonan di loyang, tekan-tekan sedikit bagian pinggirnya, rapikan bagian atas yang berlebihan. 
  5. Tutup bagian atas adonan dengan aluminium foil atau kertas roti kemudian beri pemberat diatasnya, bisa menggunakan kacang-kacangan atau beras. 
  6. Oven crust dengan suhu 150 derajat celcius di rak paling bawah kurang lebih selama 15 menit, kemudian lepaskan bagian penutup loyang dan pindahkan ke rak tengah, gunakan suhu 180 derajat panggang selama 10 menit. Setelah kecoklatan angkat dan dinginkan crust. 

Cara Membuat Custard :
  1. Aduk telur dan gula bubuk, aduk searah jarum jam saja jangan dikocok agar tidak menimbulkan banyak buih. 
  2. Tambahkan susu evaporasi, vanilla essence dan custard powred, aduk hingga tercampur rata. Untuk mendapatkan hasil custard yang benar-benar halus, saring campuran custard sehingga tidak da bagian yang menggumpal. 
  3. Tuangkan custard ke atas crust yang sudah dingin,  panggang pada oven dengan suhu 165 derajat selama 15 menit. Kemudian turunkan suhu menjadi 150 derajat , panggang sampai custard mengeras namun bagian atasnya masih sedikit berguncang ketika loyang digerakkan. 
  4. Simpan dalam lemari pendingin dan sajikan dingin. 



Baca selengkapnya

KBB #34: Made in Indonesia "Bika Ambon"

Bika Ambon

Ini adalah kali ke-dua saya mengerjakan tantangan KBB, setelah kemarin mengerjakan panganan dari luar yaitu Bagel, kali ini dalam rangka hari Kebangkitan Nasional pada tanggal 20 Mei ini maka KBB kembali memberikan tantangan jajanan asli Indonesia, sekalian untuk memperingati hari Kebangkita Nasional. Jajanan yang menjadi tema di tantangan kali ini adalah Bika Ambon.

Bika Ambon tentunya sudah tidak asing bagi saya karena memang merupakan salah satu kue favorit tapi walopun favorit bukan berarti saya pernah bikin sendiri heheheh. Dulu banget pertama kali punya oven pernah nyoba bikin dengan tepung Bika Ambon siap pakai namun hasilnya sudah bisa ditebak Gatot alias gagal total. Sejak itu saya ngk pernah lagi tertarik untuk nyoba bikin kue ini, mendingan beli lebih praktis dan pasti jadi. Akhirnya gara-gara tantangan KBB kali ini saya ketemu lagi dengan bika ambon, hari pertama baca pengumuman udah langsung mikir-mikir, gmana jadinya ya tantangan kali ini. Dulu bikin pake tepung siap pakai aja gagal apalagi sekarang harus buat dari awal. Ditambah lagi hasil discuss temen-temen di milis bahwa banyak yang sudah nyoba tapi gagal, makin ciut lah nyali ini untu mencoba :(

Bika Ambon



Setelah lama mengikuti hasil sharing temen-temen di milis ( jadi pembaca setia) akhirnya ada yang sukses dan berbaik hati mau berbagi ilmu bagian mana yang harus diperhatikan saat membuat kue satu ini. Setelah semua bahan termasuk air kelapa terkumpul, akhirnya pertengahan mei saya nyobain juga bikin bika ambon sesuai dengan resep dari KBB tapi waktu fermentasi agak kelamaan sekitar 3,5 jam dan saat itu gula juga habis hanya sisa sedikit, dan kurang 100 gram dari takaran yang ditentukan. Awalnya saya pikir ah ngk akan kenapa-kenapa cuman 100 gram saja, palingan masih tetep ada rasa manisnya. Dan disinilah letak keasalahan saya, begitu selesai fermentasi baru saya sadar kalau bau adonan jadi asem banget dan saya sudah bisa menebak bagaimana rasa bika ambonnya karena kekurangan gula hik hik pasti agak asem pait ditambah lagi proses fermentasi yang kelamaan gara-gara alarm yang saya setel ngk bunyi. Setelah oven saya panaskan bersama loyangnya, adonanpun kelihatan sudah berbuih banyak bahkan sampai melewati baskomnya. Bagian buih atas saya biarkan dan langsung tuang ke loyang yang sudah dipanaskan tanpa diaduk lagi, sesuai petunjuk saya buka sedikit pintu oven sampai bagian atas keluar buih-buih. Awalnya adonan saya agak naik dan bergelembung banyak, saya pikir berhasil. Tapi ternyata saya kecewa, begitu dipotong seratnya hanya ada dibagian bawah, dan bagian atasnya agak mulus. Gagal deh percobaan kali ini, udah males mau nyoba lagi. Maunya saya posting dan laporin aja langsung percobaan yang gagal ini, tapi tiba-tiba hari ini semangat pengen nyoba lagi dan berharap bisa sukses. 

Bika Ambon

Percobaan ke-dua dimulai, kali ini saya hanya pakai air biasa bukan air kelapa, susah nyarinya. Saya juga hanya bikin setengah resep dan adonan saya fermentasikan 2,5 jam saja. Setelah selesai fermentasi, bagian busa diatas adonan saya buang dengan cara disendok dan adona langsung saya tuang ke loyang yang sudah dialasi kertas, dioles minyak dan dipanaskan 20 menit. Begitu dituang suaranya nyesssss kayak suara orang bikin martabak. Oven saya set api bawah dengan suhu 160 derajat, adonan saya masukkan ke oven dan pintunya dibuka sedikit sekitar 10-15 menit. Saya lihat ada bubble muncul dipermukaan, kali ini berbeda dengen percobaan pertama, bubblenya lebih besar dan muncul hampir diseluruh permukaan. Setelah seluruh bubblenya kelihatan set, saya tutup pintu oven dan panggang lagi sekitar 20 menit dengan api bawah saja. Setelah adonan benar-benar set, saya taburi keju cheddar quick melt dibagian atas dan panggang lagi sekitar 10 menit dengan api atas sampai kejunya meleleh dan permukaan agak kecoklatan. Nggak sabar nunggu keluar dari oven, pengen cepet-cepet motong dan liat bagian dalemnnya. Dan senangnya akhirnya kali ini seluruh bagiannya bersarang ... hihihi seneng banget percobaan ke-dua nya sukses. Rasa bika ambonnya juga enak, masinya pas ditambah lagi lapisan kejunya yang asin gurih. Puas deh ... ngk sia sia yang kali ini bisa dimakan. Terimakasih banget untuk KBB karena kalau bukan gara-gara tantangan dari KBB pasti sampe hari ini saya belum pernah bikin bika ambon lagi. Sekian dulu cerita dan laporannya, kayaknya udah kepanjangan. Bagi yang mau mencoba, berikut ini adalh resep yang saya copy dari blognya KBB.

Bika Ambon
by Rachmah Setyawati

Bahan Biang :
  • 50 gr Tepung Terigu
  • 20 gr Ragi
  • 25 gr Gula Pasir
  • 3 gr Garam Halus
  • 100 ml Air Kelapa
Bahan lainnya :
  • 250 gr Tepung Tapioka/Kanji
  • 12 butir kuning telur
  • 4 butir putih telur
  • 275 gr Gula Pasir
Bahan Cair :
  • 500 ml Santan mentah kental (dari 2 butir kelapa utuh)
  • 2 gr Garam halus
  • 3 btg Serai
  • 8 lbr daun jeruk (buang tulang daunnya)
  • 2 lbr daun pandan
Cara membuat :
  1. Aduk bahan biang. Taruh dlm baskom ragi instant, tepung terigu, lalu gula pasir dan garam halus. Tuangi air kelapa, uleni /aduk dengan tangan hingga merata, lalu tutup baskom dengan lap/plastik wrap, diamkan hingga 30-45 menit. Biarkan hingga adonan biang mengembang.
  2. Sambil menunggu adonan biang mengembang, masak santan kental beserta garam halus, serai, daun jeruk dan daun pandan , hingga panas saja (tidk sampai mendidih). Sisihkan , biarkan dingin suhu ruang.
  3. Kocok semua telur dan gula pasir hingga mengental. Kemudian ambil adonan biang, campurkan dengan tepung tapioka/kanji, aduk menggunakan tangan merata. Lalu tambahkan adonan telur kental tadi ke dalamnya sedikit demi sedikit sambil terus diaduk tangan. Gerakkan telapak tangan naik turun saat mengaduknya (dikeplok-keplok), hingga tercampur merata semua adonan. Kemudian masukkan santan kental yang sudah disaring terlebih dahulu. Aduk rata kembali menggunakan tangan,dgn cara yg sama dikeplok-keplok hingga adonan tercampur rata dengan tekstur yg halus (sekitar hampir 20menit), kemudian diamkan adonan ini hingga 3 jam (tutup atas dgn lap/plastic wrap). 
  4. Setelah 3 jam, olesi tipis2 seluruh permukaan loyang dgn minyak goreng. Alasi permukaan dasar loyang dgn kertas roti dan poles lagi minyak goreng. 
  5. Panaskan oven dengan panas sedang (sekitar 160 derajat celcius) - api bawah saja. Letakkan sejenak loyang tadi sekitar 15 menit di dalam oven, kemudian keluarkan dan tuang adonan ke dalam loyang. 
  6. Masukkan loyang berisi adonan ke dalam oven, panggang di rak paling bawah, buka sedikit pintu oven , hanya hingga adonan bika ambon dlm loyang sudah terlihat berlubang2 permukaan atasnya (pertanda sudah mulai terbentuk serat pd adonan bika ambon, baru kemudian tutup pintu oven , lanjutkan pemanggangan hingga matang sempurna, sekitar 40-50menit. 
  7. Lakukan tes tusuk untuk lebih menyakinkan apakah kue sdh matang sempurna. Setelah matang, matikan api bawah oven, Lalu nyalakan api atas, panggang sejenak/hingga permukaan bika ambon terlihat lebih kecoklatan. 
  8. Matikan api oven, keluarkan bika ambon, diamkan di suhu ruang hingga dingin, baru kemudian gunakan pisau kecil tajam, untuk membantu mengeluarkan bika ambon dari loyangnya. Keterangan : untuk loyang kotak ukuran 20X20X7/10cm




Baca selengkapnya

Rabu, 22 Mei 2013

Birthday Cake for Krishna


Tanggal 22 Mei kemarin salah satu keponakan saya berulangtahun yang ke-9 dan mamanya request ke saya untuk dibuatkan kue ulangtahun. Katanya terserah mau dibuatin kue apa yang penting jadi. Akhirnya saya buatkan kue coklat ini, maklum saya bukan ahli dekor, sama sekali nggak bisa bikin kue yang cantik dengan dekorasi aneka bentuk. Jadilah kue dengan hiasan ala kadarnya ini.



Base cakenya saya buat dari lapis surabaya yang super moist itu trus di tiap layernya saya olesin Ganache kocok, luarnya juga di balut ganache kocok, trus di pinggirnya saya kasi list coklat pagar, dan toppingnya saya beri permen coklat warna-warni. Nyoklat banget deh...liat ganachenya jadi pengen colek-colek tapi berhubung lagi diet harus menahan hasrat hehehe.  Syukur yang ulang tahun suka sama kuenya , walopun dia agak ngambek gara-gara ngk dapet baju bola pesanannya. Anyway cukup lega karena semua bilang kuenya enak dan ngk ada satupun yang keracunan hehhehe, selain itu kue ini juga berbuah satu orderan kue lagi untuk tanggal 31 akhir bulan ini ( tiba-tiba jadi tukang kue)




Baca selengkapnya

Kamis, 16 Mei 2013

idfb Challenge #10 : KUE BERLAPIS atau LAYER CAKE

Seperti biasa setiap dapet tantangan dari idfb pasti selalu bingung mau bikin apa, apalagi pas tantangan kali ini yang bertema Layer Cake. Baru baca judulnya aja udah langsung kebayang tumpukan lapis legit dengan layer yang banyak, yang konon katanya butuh waktu ber jam jam untuk  memanggangnya ... hohohohoho menciutkan nyali.

Biasanya saya ikutan event Idfb dengan makanan atau kue khas Bali tapi kali ini kayaknya semua yang berlapis dari Bali adalah tipe lapis beras. Berhubung saya dan suami nggak begitu suka dengan jenis kue lapis ini, jadi mau ngk mau harus cari alternative kue lapis yang lainnya. Pilihan saya jatuh pada Lapis Surabaya dan Lapis Legit, tapi harus milih salah satu dan setelah proses voting suami dan temen-temen kantor , finally pilihan tantangan kali ini saya jatuhkan pada Lapis Surabaya. 


Waktu saya kecil lapis surabaya adalah salah satu kue favorite, dulu dirumah disebut kue spiku dan karena harganya yang relatiive mahal , jadi bener-bener jarang bisa makan kue ini kecuali lagi jalan-jalan ke kota dan pas ada uang lebih. Lapis surabaya merupakan salah satu oleh-oleh khas kota pahlawan, ciri khasnya adalah texturnya yang super lembut, textur ini didapat dari penggunaan kuning telur yang banyak. Bayangkan saja resep yang saya pakai dari ibu Fatmah pakai 30 butir kuning telur , jumlah yang fantastis bagi saya soalnya selama ini kue yang saya buat paling banyak hanya pakai 5 sampai 6 butir telur. Waktu mecahin dan misahin kuning dari putihnya jadi berasa banget  saking banyaknya , dan setelahnya saya shock dengan jumlah putih telur yang tersisa. Awalnya saya khawatir kalau kue ini gagal, atau ujung-ujungnya bantat, rasanya sayang banget 30 butir telur berakhir mengecewakan. Untuk menghindari dan memperkecil kemungkinan gagal, saya bener-bener baca resepnya berulang-ulang dan memastikan takaran bahan-bahannya pas , supaya ngk melenceng dari resep atau sok improvisasi hehehe.


Dan syukurlah  setelah berjuang kurang lebih satu jam, akhirnya bisa senyum karena lapis surabayanya keluar dengan sukses, warnanya kuning cantik, texturenya juga super lembut. Untuk lapisannya saya isikan selai strawberry, ngk mau isi yang aneh-aneh soalnya kuenya aja udah enak (Ge eR) jadi kayaknya ngk usah diisi yang macem-macem. Berikut ini adalah resep yang saya contek , sumber aslinya dari Ibu Fatmah Bahlawan NCC. Bagi yang mau mecoba silahkan dipraktekkan, dijamin ngk nyesel.

Resep Lapis Surabaya 
Source: Fatmah Bahalwan NCC

Bahan untuk Setiap Lapis :
  • 10 butir kuning telur
  • 100 gram gula pasir
  • 125 gram mentega, kocok
  • 50 gram tepung terigu
Cara membuat :
  1. Kocok telur dan gula hingga kental, matikan mixer.
  2. Masukkan mentega kocok, aduk rata. Masukkan tepung terigu. Aduk rata.
  3. Tuang ke dalam loyang tipis 22x22x4cm. oven 20 menit, suhu 180”C.
  4. Buat 3 lapis adonan, untuk adonan coklat, tambahkan 1 sdm coklat pasta Balck Forest, aduk rata.
 
Baca selengkapnya